Anak Semua Bangsa


Minke, anak Bupati Bojonegoro telah mengalami berbagai peristiwa yang berkaitan dengan pemerintah Hindia Belanda. Minke sudah menikmati privilegium statusnya sebagai priyayi. HBS yang mematangkan daya intelektualitas. Status Minke yang diatas bangsa dia sendiri menyebabkan kekagumannya kepada eropa semakin membuncah.

Kekagumannya sedikit ternoda dengan peristiwa pengadilan Belanda atas dirinya dan mertuanya “Nyai Ontosoroh” ( Novel : Bumi Manusia). Kebahagiannya memiliki istri Indo harus berakhir dalam waktu singkat. Istrinya yang dipuji-puji harus meninggalkan tanah Hindia menuju Nederland.

Karena Annelies hanya seorang Indo bukan Totok maka bukan kebahagian atas dia melainkan penderitaan yang berujung kematiannya. Meski bersedih, Minke masih meyakini bahwa ” Belanda hanya mengambil kekayaan alam jawa dan Raja-raja Jawa masih lebih kejam karena tidak hanya harta yang diambil namun juga istri-itrinya”. Belanda tidak pernah mengambil istri orang.

Keyakinan ini mulai goyah setelah pertemuannya dengan Surati dan lebih bergemuruh lagi setelah bertemu dengan Trunodongso. Trunodongso, petani yang tidak berdaya menghadapi kejamnya Kapitalisasi Industri Gula Belanda. Ternyata, Semangat “Revolusi Prancis” yang didengung-dengungkan eropa hanya untuk bangsa mereka sendiri bukan untuk kaumnya, bangsa jawa

Pertemuannya dengan Khok Au Suew, seorang revolusionis Cina semakin mengukuhkan kegelisahan atas bangsanya. Berita dari seberang lautan, Filipina membuat Minke merasa semakin gelisah akan eksistensinya sebagai bangsa. Bangsa yang selalu inferior di hadapan eropa sampai saat ini.

Mata Minke terbelalak karena Jepang dianggap sejajar dengan eropa karena kemajuan bangsanya. Meiko, pelacur jepang piaraan Babah Ah Chong, mempunyai derajat lebih tinggi karena dia bangsa jepang. Joserizal harus dihukum mati karena perlawanannya kepada Spanyol dan menjadi korban opera sabun antara Amerika dan Spanyol.

Pertemuannya dengan Teer Har membuat dia menyadari yang dinamakan “Nasionalisme”. Inilah yang ditakuti pemerintahan saat itu, dibalik istilah “Nasionalisme” sebenarnya Pramoedya diduga mengajarkan marxisme dan lenninisme. Perjalanan Minke dari Semarang ke Surabaya via “Vorstlanden” (Surakarta- Yogyakarta) semakin membuat dadanya sesak. Wilayah yang subur dan makmur di sebelah tenggara pulau jawa telah dikuasai oleh tuan tanah Belanda.

Tulisan-tulisan Minke mulai bergeser menjadi lebih humanis. Pembelaan terhadap bangsanya mulai terasa dalam tulisan-tulisannya. Minke sangat kecewa ketika tulisannya diplintir oleh sahabatnya Martin Nijman, seorang totok belanda sekaligus redaktur S.N v/d D. Tulisannya tentang perjuangan Khouw Ah Soe dalam pelariannya ke Jawa dari Cina.

Tulisannya tentang Trunodongso membuat Nijman marah. Karena koran S.N v/d D adalah koran yang dibiayai pabrik Gula padahal Tulisan Minke mengungkap borok pabrik gula. Minke mulai menyadari adanya ketidakdilan atas bangsanya.

Minke adalah seorang priyayi jawa yang menikmati fasilitas dari orang eropa yang menjajah bangsanya. Sahabat-sahabatnya, Jean Marais dan Kommer mendesak Minke untuk menulis dalam bahasa Melayu. Gengsi kepriyayiannya ternyata masih kuat maka dia belum bersedia. Minke masih merasa rendah jika harus menulis dalam bahasa melayu. Bahasa kelas dua

Konflik Minke dengan ir. Maurits Mellema semakin menguatkan bahwa bangsa eropa telah merendahkan bangsanya. Rangkaian peristiwa yang dialami oleh Minke menyadarkan bahwa semua manusia adalah “Anak Semua Bangsa”. Anak-anak manusia yang mempunyai hak, martabat dan harga diri yang sama di dunia ini.

Mengapa Hindia harus lebih rendah dari Indo? Mengapa Indo harus lebih rendah Totok? Mengapa Cina lebih rendah dari jepang? Mengapa Jepang harus sejajar dengan eropa padahal orangnya mirip dengan cina?

Pertanyaan ini semakin membuncah. Mengapa semangat “Revolusi Perancis hanya untuk eropa/ mengapa Asia harus menjadi budak eropa?

Iklan

About zaki19482

Saya sedang belajar menulis, mencoba menulis segala sesuatu yang dapat dilihat, didengar dam dirasakan
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized dan tag , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s